.

Me Versus Stick PS

Pertarungan saya melawan stick PS

 Kemarin ini saya baca status teman yang 'ngedumel' tentang suaminya yang keasyikan main PS hingga melupakan dirinya. Saya jadi ketawa sendiri setelah membaca status itu, xixixixi. Eiitss, ketawa bukan berarti saya 'bahagia diatas penderitaan orang lain' looh yach, tapi apa yang dia alami itu persis sama apa yang saya alami!

 *sebelum mulai nulis, pasang lagu lebay*

 Ketika menikah saya baru tahu hobi suami saya itu ternyata main PS (Play Station). Awalnya saya gak ada masalah, maklumlah saat itu kan usianya memang masih muda & anak muda suka main PS (iya gak sech? apa itu cuma alasan dia doang..hahaha). Saya juga suka ikut main PS, tapiiiiiiiii paling main bentar udah bosen, naaaaaaah si Ayah ini kalau main PS bisa berjam-jam lamanya..1 jam, 2 jam, 3 jam, 4 jam, 5 jam!!! dan mainnya juga cuma main 1 permainan aza.........bola!


 Saya dulu tuch sebel banget kalau dia main PS, mungkin karena waktu itu saya lagi hamil anak pertama jadinya 'sensi' bgt! hahaha. Sampai ada kejadian dia lagi asyik banget main PS dengan teman-temannya di rental PS, udah berapa jam tuch belum pulang juga. Saya tlp eh gak di angkat, ya saya samperin aza, saya panggil-panggil dari depan pintu tempat rental PS tersebut. "Ayaaaah...ayaaaaaaah...pulang yuuuukkk" sedangkan yang dipanggil gak denger (atau pura-pura gak denger) & cuek aza mata melotot ke arah tv. Saking keselnya karena dicuekin saya ambillah sendal yang ada di depan pintu, saya lempar kencang-kencang ke arah dia. Syuuuuuutttt...bletak!! pas kena muka temannya! dia langsung berdiri & keliatan marah "siapa nih yang lempar sandal!!!" tapi begitu dia tengok & lihat siapa yang lempar sendalnya langsung dia diem.........hahahahahaha *berpose membusungkan perut yang lagi melendung*. Sampai saat ini dia masih inget kejadian itu, temannya juga kalau ketemu saya masih inget aza "udah gak lempar-lempar sendal lagi sekarang put?" gitu katanya, hahaha saya jadi malu sendiri & merasa gak enak sandal, eh hati :-p

 Hingga akhirnya suami memutuskan untuk beli PS biar bisa main PS dirumah & agar tidak ada lagi 'tragedi lempar sandal'. Awalnya saya senang, kalau ayah main PSnya dirumah pasti gak akan nyuekin nda dooong eh ternyata saya salah! Walaupun ada istrinya yang cantik jelita nan menggoda *pede banget yak! xixixixi* disampingnya, dia tetap fokus main PS! hahaha. Berasa kesel gak sech, kalau kita udah mati-matian menarik perhatian tapi dianya cuman melirik sedikit trus balik lagi menatap layar tv. Saya merasa mendadak turun hujan deras plus petir menyambar hati ini, hahahaha.

 Bertahun-tahun saya terus bersaing dengan stick PS untuk menarik perhatian si Ayah. Saya selalu menjaga & perawatan penampilan biar semakin kinclooong, eeeeh si PS gak mau kalah rupanya! Dari cuma sekedar PS2 yang gendut itu, trus PS2 memutuskan untuk diet jadi PS2 slim, eh datang lagi saingan terbaru saya....PS3. Persaingan saya & PS memperebutkan Ayah semakin ketat! (>_<) *eh sekarang ada PS4 pulaaaa*

  Kebetulan sekali sekarang posisi sofa & tv main PSnya dirubah posisinya (iyap! betul sekali, si Ayah punya tv lcd khusus dia main PS, pisah sama tv nonton, biar gak ganggu katanya, hahaha). Jadi tvnya ini berada di tengah ruang keluarga yang dilewati oleh lalu-lalang orang yang mau ke arah dapur. Kalau dia lagi asyik main PS saya dengan sengaja bolak-balik ke dapur dengan maksud agar dia terganggu, hahaha. Tanggapan si ayah mulai dari cuek, cuma senyum, muterin bola mata, mengeluarkan nada yang mendesis "huuuufffttt", hingga protes keras "si bundaaaa bolak-balik aja kayak setrikaan..." hahahaha, misi saya untuk mengalihkan perhatiannya sukses! :-p

 Tapi sejujurnya dalam hati kecil saya, saya malah senang suami punya hobi main PS bukan mainin hati cewe lain *halaaaaaaah*. Mungkin memang saya dicuekin ketika dia asyik dengan PSnya tapi sebenarnya dia masih tetap ada didalam jarak pandang saya alias terpantau alias gak macem2, xixixi. Si Ayah juga sebenarnya main PS berjam-jam itu cuma di malam hari saat sudah tutup toko atau saat hari libur, jadi sama sekali gak mengganggu jam kerja dia. Main PS dijadikan pelepas stress si Ayah setelah cape kerja seharian (tapi dijamin makin stress kalo saya mengganggunya..xixixi)

 Memang rasa sebal masih ada kalau saya dicuekin saya suami asyik 'kencan' dengan stick PSnya, dan kejailan saya untuk bolak-balik didepannya saat dia asyik main PS masih saya lakukan hingga saat ini. Tapiiiiiii semua itu dibawa fun aza sech (^_^) ada (banyak) sisi positifnya juga punya suami yang hobi main PS bukan hobi keluyuran. Gak perlu cemas berlebihan karena sebenarnya saingan saya hanyalah berupa stick PS. Gak keluar rumah berarti gak keluar banyak uang & si Ayah tetap bisa nemenin anak-anak. Apalagi setelah punya 2 anak laki-laki, main PSnya pun gak sama temannya lagi tapi tanding bola sama anaknya sendiri, yang pasti gak akan saya lemparin sandal lagi lah yaaaaa, haha.



 (^_^) THANKS FOR READING

0 comments:

Post a Comment

(^_^) Thanks for reading..
Bila ada pertanyaan, silahkan tinggalkan komentarnya. I will try to reply as soon as possible. NO SPAM !! Semua komen spam & spam link yg tidak berhubungan dengan postingan akan di hapus! (^_^) Arigatou ne